Selasa, 20 Oktober 2009

Mengapa...

Oleh : Andin Adyaksantoro


+ : mengapa rambutmu botak....?
- : aku tak tahu..., kemarin rambutku masih gondrong...

****

+ : berapa lama kau pelihara rambutmu yang sepinggang itu..?
- : aku tak tahu ...., kemarin rambutku masih botak...

******

+ : mengapa kau nampak bersedih dan loyo....?
- : memang ini sudah sejak dari sononya..., wajahku begini....

******

+ : mengapa kau tidak bersedih...kalau pacarmu direbut oleh teman akrabmu...
- : aku malah senang...., karena memang aku ingin berpisah darinya..., cuma tak tahu
caranya....

*****

+ : mengapa kau tinggal kelas...., apa kau tidak bisa mengerjakan ujianmu kemarin...?
- : bukan, karena aku menunggu calon pacarku..., adik kelasku..., agar aku bisa sekelas
dengannya...

******

+ : mengapa pacarmu tidak pernah datang lagi kalau malam minggu...?
- : karena aku tahu..., dia juga mempunyai pacar lagi..., dan apelnya malam minggu...

******

+ : mengapa kau tidak marah .... saat kau di putus olehnya....?
- : mengapa aku harus marah..., aku sudah dapat mobil dan rumahnya dan dia tidak
memintanya lagi..., itu syarat perpisahanku dengannya...

******

+ : mengapa kau masih menuggu bis di sini..., tempatnya sudah pindah di seberang...
- : aku ingin mengenang sewaktu di SMA, aku menunggu bis di sini...

******

+ : mengapa kau tertarik padanya..., padahal wajahnya tidak ganteng...?
- : karena dia banyak uangnya dan... mudah dirayu tuk belikan aku apa-apa...

******

+ : mengapa kau tertawa setiap melihat diriku...
- : karena kau pernah kutipu mentah-mentah. .. dan kau akan kutipu lagi...

*****

+ : mengapa kau tega memutuskan tali asmara ini....
- : karena aku yang memulai..., maka aku yang memutuskannya. .., agar tidak keduluan
kau...

******
+ : apa rahasianya ...kau lulus yang tercepat di angkatanmu.. .
- : rahasianya mudah..., belajarlah ...seperti kau akan ujian besok paginya...

*****
+ : mengapa kau bisa mendapatkan pacar secantik itu...
- : sstt diam..., dia bukan pacarku..., dia pemain sinetron yang lagi sewa rumahku... dan
aku figurannya.. ..

******
+ : mengapa kau bisa mengalahkan layang-layangku. .., padahal benangku sangat tajam...
- : karena benangku lebih tajam lagi..., di benangku ku kasih pisau silet ...

*******
+ : mengapa kau buka baju...
- : kupikir ini di kamar mandi....

******

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar